Tangkal Varian Delta Butuh Masker yang Lebih Kuat

Berandasehat.id – Mengingat varian Delta menyebar lebih mudah daripada virus aslinya, proporsi populasi yang perlu divaksinasi untuk mencapai perlindungan kekebalan kelompok bisa mencapai 80% atau lebih, kata para ahli.

Dengan merebaknya varian Delta, mendorong para ahli merekomendasikan pemakaian masker N95 di ruang publik dalam ruangan, terlepas dari status vaksinasi, menurut briefing media yang disponsori oleh Infectious Diseases Society of America, awal pekan ini.

Briefing menyoroti bahwa mendapatkan suntikan booster untuk orang yang divaksinasi lengkap bukanlah prioritas utama kesehatan masyarakat sekarang ini. Sebaliknya, imunisasi ketiga harus disediakan untuk populasi yang lebih rentan – dan upaya harus fokus untuk mendapatkan vaksinasi pertama kepada orang-orang yang tidak divaksinasi di AS dan di seluruh dunia.

“Masalahnya di sini adalah bahwa varian Delta … lebih mudah menular daripada virus asli. Itu mendorong ambang batas kekebalan kawanan populasi secara keseluruhan jauh lebih tinggi,” Ricardo Franco, MD, asisten profesor kedokteran di Universitas Alabama di Birmingham, mengatakan selama arahan, dilaporkan Medscape Medical News.

“Untuk Delta, perkiraan ambang batas itu lebih dari 80% dan mungkin mendekati 90%,” imbuhnya.

Guna menempatkan angka itu dalam konteks, virus corona asli membutuhkan sekitar 67% populasi untuk divaksinasi untuk mencapai kekebalan kawanan. “Juga, campak memiliki salah satu ambang batas kekebalan kelompok tertinggi di 95%.” tambah Franco.

Kekebalan kelompok adalah titik di mana cukup banyak orang yang diimunisasi sehingga seluruh penduduk mendapatkan perlindungan. Dan itu sudah terjadi. “Orang yang tidak divaksinasi sebenarnya mendapat manfaat dari perlindungan kekebalan kawanan yang lebih besar di negara dengan vaksinasi tinggi dibandingkan dengan yang vaksinasi rendah,” ujarnya.

Maksimalkan Perlindungan Masker

Tidak seperti di awal pandemi COVID-19 dengan kelangkaan alat pelindung diri yang meluas, masker sekarang sudah tersedia cukup dewasa ini  “Ini termasuk masker N95, yang menawarkan perlindungan yang ditingkatkan terhadap virus corona.” kata Yehezkiel J. Emanuel, MD, selama pengarahan.

Mengikuti rekomendasi Badan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit AS (CDC) pada  27 Juli, kebanyakan orang Amerika memakai masker di dalam ruangan ketika di tempat umum, “Saya pikir kita perlu meningkatkan masker kita,” kata Emanuel, profesor di University of Pennsylvania di Philadelphia.

“Ini bukan sembarang masker,” tuturnya. “Masker yang bagus membuat perbedaan besar dan sangat penting.”

Perlindungan masker harus efektif memblokir partikel 0,3 mikron. “Kita perlu memastikan orang-orang memiliki masker yang dapat menyaringnya,” katanya. Meskipun masker bedah sangat bagus, tambahnya, namun tidak sebagus N95. Sesuai namanya, N95 menyaring 95% partikel ini.

Emanuel mengakui bahwa orang-orang bosan dengan COVID-19 dan mematuhi langkah-langkah kesehatan masyarakat, tetapi hal ini butuh ketekunan.

“Kita sudah banyak berkorban. Kita tidak boleh membuangnya hanya dalam beberapa bulan karena kita lelah. Kita semua lelah, tetapi kita harus melakukan sedikit ekstra untuk divaksinasi, memakai masker. di dalam ruangan dan melindungi diri kita sendiri, keluarga, dan komunitas kita,” tandas Emanuel. (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s