Duh Prostat Membesar, Haruskah Pria Cemaskan Kanker?

Berandasehat.id – Apakah pria perlu merasa cemas jika mengalami pembesaran prostat? Apakah pembesaran ini membuat pria terkena kanker prostat? Silakan lega, jawabnya: Jauh dari itu, menurut sebuah studi.

Juga disebut benign prostatic hyperplasia (BPH), kondisi ini sebenarnya dapat memberikan perlindungan bagi pria dari pengembangan kanker prostat.

“Pria sering cemas tentang kanker prostat, karena ini adalah kanker paling umum kedua pada pria,. Beberapa BPH yang mengkhawatirkan meningkatkan risiko kanker prostat,” kata pemimpin peneliti Dr. Kiran Nandalur. Dia adalah wakil kepala radiologi diagnostik dan pencitraan molekuler di Rumah Sakit Beaumont di Royal Oak, Michigan.

“Beberapa penelitian sebelumnya telah menunjukkan BPH dapat meningkatkan risiko kanker, mengingat kekuatan pendorong umum seperti genetika, hormon dan peradangan. Studi kami seharusnya dapat mengurangi kekhawatiran mereka, karena BPH dapat menurunkan kemungkinan mereka terkena kanker prostat,” kata Nandalur.

BPH umum terjadi pada pria lanjut usia dan dapat menyebabkan sering buang air kecil – umumnya di malam hari – atau aliran urin yang lemah. Ini karena bagian tengah prostat membesar dan dapat menghalangi urin keluar dari kandung kemih.

Anehnya, ketika prostat terus membesar, kemungkinan kanker prostat turun, kata Nandalur.

“Selain itu, BPH mengurangi kemungkinan tidak hanya satu fokus kanker, tetapi juga lebih dari satu situs. Berdasarkan temuan ini, BPH dapat menghasilkan tekanan mekanis di seluruh kelenjar, yang menghambat pertumbuhan kanker dan menurunkan kemungkinan kanker prostat, ” imbuhnya.

Untuk penelitian ini, tim Nandalur mengumpulkan data pada 405 pria dengan BPH dan mencari bukti kanker prostat pada MRI jaringan prostat.

Para peneliti menemukan bahwa ketika ukuran prostat meningkat, risiko kanker prostat menurun. Untuk setiap peningkatan satu sentimeter kubik volume prostat, risiko kanker prostat turun sekitar 3%, catat peneliti.

“Ukuran kelenjar pusat dari BPH dapat membantu stratifikasi risiko untuk pasien dengan kanker prostat,” kata Nandalur. “Saat ini, pasien kanker prostat dikategorikan ke dalam risiko rendah, menengah dan tinggi, dengan kontribusi kelenjar pusat tidak diperhitungkan. Di masa depan, tingkat BPH yang diukur pada MRI prostat juga dapat berkontribusi untuk membantu menentukan prognosis dan perjalanan terapi penyakit.”

Beberapa obat BPH yang umum digunakan yang disebut inhibitor 5-alpha-reductase—termasuk finasteride (Proscar)—mengurangi ukuran prostat, dan memiliki peringatan keamanan obat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) karena telah ditemukan meningkatkan risiko tingkat tinggi kanker prostat, imbuh Nandalur.

“Studi kami menemukan penjelasan potensial untuk temuan ini, karena penurunan ukuran prostat dengan obat ini dapat menyebabkan penurunan tekanan di seluruh kelenjar dan mungkin memungkinkan kanker untuk tumbuh. Ini adalah obat yang sangat berguna untuk mengobati BPH, tetapi harus hati-hati,” imbuhnya.

Dr Anthony D’Amico, seorang profesor onkologi radiasi di Harvard Medical School di Boston, mengatakan bahwa dia akan mengambil hasil penelitian ini sebagai sebutir garam. “Saya akan menyikapi ini dengan sangat hati-hati,” kata D’Amico.

Temuan ini dapat terjadi karena BPH membuat kanker lebih sulit ditemukan dengan biopsi, kata D’Amico. “BPH bisa membuat lebih sulit untuk menemukan kanker karena jarum sekarang masuk ke area yang jauh lebih kecil. Jadi saya pikir ini menarik, mungkin ada sesuatu di sana, tetapi tentu saja bukan sesuatu yang saya sebut konklusif saat ini,” jelasnya.

Temuan ini mungkin, bagaimanapun, memiliki penjelasan biologis. “Jika Anda memiliki banyak BPH, yang bersaing dengan kanker prostat untuk faktor pertumbuhan, mungkin kanker prostat mendapat kerugian pertumbuhan,” kata D’Amico. “Itu premis biologis, tapi belum terbukti.”

D’Amico menyarankan pria dengan BPH untuk menjalani MRI dan biopsi untuk memastikan tidak ada kanker. “Bagi pria yang memiliki prostat yang besar, saya tidak akan berasumsi bahwa kanker prostat yang Anda miliki akan menjadi tidak signifikan secara klinis. Anda masih harus menjalani MRI dan biopsi fusi untuk menyingkirkan penyakit yang signifikan secara klinis,” ujarnya. “Studi ini menarik, tapi tidak konklusif.”

Laporan tersebut dipublikasikan secara online di jurnal The Prostate, 10 Agustus 2021. (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s