Malaria yang Tidak Mempan Terhadap Obat Ditemukan, Situasinya Meresahkan

Berandasehat.id – Para ilmuwan telah menemukan bukti kuat penyakit malaria yang resisten (tahan terhadap obat). Ini sebuah tanda yang mengkhawatirkan bahwa obat utama yang digunakan untuk melawan penyakit parasit yang bisa mengancam nyawa pada akhirnya dapat menjadi tidak berguna tanpa tindakan lebih lanjut untuk menghentikan penyebarannya.

Para peneliti di Uganda menganalisis sampel darah dari pasien yang diobati dengan artemesinin, obat utama yang digunakan untuk malaria di Afrika dalam kombinasi dengan obat lain. 

Mereka menemukan bahwa pada 2019, hampir 20% sampel memiliki mutasi genetik yang menunjukkan bahwa pengobatan itu tidak efektif. Tes laboratorium menunjukkan butuh waktu lebih lama bagi pasien untuk menyingkirkan parasit yang menyebabkan malaria.

Bentuk-bentuk malaria yang resisten terhadap obat sebelumnya terdeteksi di Asia, dan para pejabat kesehatan dengan gugup mengamati tanda-tanda di Afrika, yang merupakan lebih dari 90% kasus malaria di dunia. 

Beberapa jenis malaria yang resisten terhadap obat sebelumnya telah terlihat di Rwanda. “Temuan kami menunjukkan potensi risiko penyebaran lintas batas di seluruh Afrika,” tulis para peneliti di New England Journal of Medicine, yang menerbitkan penelitian tersebut.

Varian yang resisten terhadap obat muncul di Uganda daripada yang  ‘diimpor’ dari tempat lain. Untuk studinya, peneliti memeriksa 240 sampel darah selama tiga tahun.

Malaria disebarkan oleh gigitan nyamuk dan membunuh lebih dari 400.000 orang setiap tahun, kebanyakan anak-anak di bawah 5 tahun dan wanita hamil.

Philip Rosenthal, seorang profesor kedokteran di University of California, San Francisco, mengatakan bahwa temuan baru di Uganda, setelah hasil sebelumnya di Rwanda, membuktikan bahwa resistensi benar-benar sekarang memiliki pijakan di Afrika.

Rosenthal, yang tidak terlibat dalam studi baru, mengatakan kemungkinan ada resistensi obat yang tidak terdeteksi di tempat lain di benua itu. Dia mengatakan versi malaria yang resisten terhadap obat muncul di Kamboja bertahun-tahun yang lalu dan sekarang telah menyebar ke seluruh Asia. 

Dia meramalkan jalan yang sama untuk penyakit di Afrika, dengan konsekuensi yang lebih mematikan mengingat beban malaria di benua itu.

Nicholas White, seorang profesor kedokteran tropis di Universitas Mahidol di Bangkok, menggambarkan kesimpulan makalah baru tentang munculnya resistensi malaria sebagai hal yang kuat.

“Kami pada dasarnya mengandalkan satu obat untuk malaria dan sekarang sudah tertatih-tatih,” kata White, yang juga menulis editorial pendamping di jurnal tersebut.

Dia menyarankan bahwa alih-alih pendekatan standar, di mana satu atau dua obat lain digunakan dalam kombinasi dengan artemisinin, dokter sekarang harus menggunakan tiga obat, seperti yang sering dilakukan dalam mengobati tuberkulosis dan HIV.

White mengatakan pejabat kesehatan masyarakat perlu bertindak untuk membendung malaria yang resisten terhadap obat, dengan meningkatkan pengawasan dan mendukung penelitian obat baru, di antara langkah-langkah lainnya.

“Kita seharusnya tidak menunggu sampai api berkobar untuk melakukan sesuatu, tetapi bukan itu yang umumnya terjadi dalam kesehatan global,” katanya, mengutip kegagalan menghentikan pandemi virus corona sebagai contoh. (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s