Covid Jadi Penyebab Utama Kematian Ibu

Berandasehat.id – Sebuah studi baru melaporkan ada lebih dari 1000 kematian ibu  dari Februari 2020 hingga Februari 2021 di Meksiko. Tren ini berbanding terbalik dengan penurunan pada dua tahun sebelumnya (2018 dan 2019).

Menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit AS (CDC), kematian ibu didefinisikan sebagai kematian seorang wanita selama kehamilan, saat melahirkan, atau dalam waktu 1 tahun setelah melahirkan. CDC mencatat bahwa sekitar 700 wanita di AS meninggal setiap tahun akibat komplikasi kehamilan atau persalinan.

Peneliti studi menemukan Covid-19 adalah penyebab utama kematian ibu, dengan 22,93% berasal dari kasus yang dikonfirmasi, dan 4,5% dari kasus yang tidak dikonfirmasi. Studi mencatat ada juga peningkatan kematian terkait perdarahan dan hipertensi selama masa studi.

Untuk studi yang telah dipublikasikan di BMC Public Health, para peneliti menggunakan data kesehatan masyarakat dari Kantor Umum Informasi Kesehatan Meksiko guna memperkirakan perubahan rasio kematian ibu akibat infeksi Covid-19 dan perubahan perawatan akibat upaya pengendalian pandemi. 

Selama masa studi, 1056 kematian ibu terjadi, dengan 835 dilaporkan antara minggu 10 dan 53, dan 221 dilaporkan dalam 10 minggu pertama tahun 2021.

“Hasil studi menyoroti perlunya perawatan kesehatan ibu dan kebidanan yang tepat waktu, terstruktur dan efisien setiap saat, terutama selama pandemi,” tulis para peneliti. “Menyediakan akses bagi wanita hamil ke sumber daya perawatan kesehatan yang diperlukan di masyarakat dan pengaturan klinis harus dianggap sebagai prioritas.”

Penting untuk dicatat masa studi berlangsung sebelum tersedianya vaksin Covid-19 di Meksiko. Vaksinasi tidak mulai meningkat di negara itu sampai pada tahun 2021.

Dengan setidaknya seperempat dari kematian dalam penelitian terkait Covid, vaksin Covid-19 kemungkinan akan memainkan peran kesehatan masyarakat yang jauh lebih besar ke depan dalam mencegah kematian ibu.

Dan meskipun vaksinasi Covid-19 tetap penting dalam kesehatan masyarakat, dokter harus memberi tahu pasien mereka tentang manfaat vaksin influenza juga. Dan ibu hamil perlu memikirkan manfaat di balik vaksin tidak hanya untuk kesehatan mereka, tetapi juga kesehatan bayinya.

William Schaffner, MD, direktur medis untuk National Foundation for Infectious Diseases (NFID), profesor Kedokteran Pencegahan di Departemen Kebijakan Kesehatan, dan profesor Kedokteran di Divisi Penyakit Menular di Fakultas Kedokteran Universitas Vanderbilt, menekankan pentingnya ibu hamil mendapatkan vaksinasi Covid-19 dan influenza. (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s