Berandasehat.id – Minum kopi banyak memberikan manfaat kesehatan. Setuju? Minum kopi — terutama dua hingga tiga cangkir sehari — tidak hanya dikaitkan dengan risiko penyakit jantung dan gangguan irama jantung yang lebih rendah, tetapi juga dapat memperpanjang usia, demikian menurut penelitian yang dipresentasikan di Sesi Ilmiah Tahunan ke-71 American College of Cardiology. 

Tren ini berlaku untuk orang dengan dan tanpa penyakit kardiovaskular. Para peneliti mengatakan analisis – yang diklaim sebagai yang terbesar untuk melihat peran potensial kopi dalam penyakit jantung dan kematian – memberikan kepastian bahwa kopi tidak terkait dengan penyakit jantung, atau bahkan memperburuk kondisinya, namun malah sebaliknya – bisa melindungi jantung.

Ilustrasi wanita minum kopi (dok. istimewa)

“Karena kopi dapat mempercepat detak jantung, beberapa orang khawatir bahwa meminumnya dapat memicu atau memperburuk masalah jantung tertentu. Di sinilah saran medis umum untuk berhenti minum kopi mungkin berasal. Tetapi data kami menunjukkan bahwa minum kopi setiap hari tidak boleh dianggap remeh, melainkan dimasukkan sebagai bagian dari diet sehat untuk orang dengan dan tanpa penyakit jantung,” kata Peter M. Kistler, MD, profesor dan kepala penelitian aritmia di Rumah Sakit Alfred dan Institut Jantung Baker di Melbourne, Australia, dan senior studi tersebut. 

“Kami menemukan bahwa minum kopi memiliki efek netral, artinya tidak membahayakan, atau dikaitkan dengan manfaat bagi kesehatan jantung,” terang Peter M. Kistler lebih lanjut.

Kistler dan timnya menggunakan data dari UK BioBank, database prospektif berskala besar dengan informasi kesehatan dari lebih dari setengah juta orang yang diikuti setidaknya selama 10 tahun. 

Kopi dan Kesehatan Kardiovaskular

Dengan data itu, para peneliti mengamati berbagai tingkat konsumsi kopi mulai dari satu cangkir hingga lebih dari enam cangkir sehari dan hubungannya dengan masalah irama jantung (aritmia); penyakit kardiovaskular, termasuk penyakit arteri koroner, gagal jantung dan stroke; dan kematian total dan terkait jantung di antara orang-orang dengan dan tanpa penyakit kardiovaskular. 

Pasien dikelompokkan berdasarkan seberapa banyak kopi yang mereka minum setiap hari: 0, <1, 1, 2-3, 4-5, >5 cangkir/hari. 

Minum kopi dinilai dari kuesioner yang diisi setelah masuk ke dalam registri/pendaftaran. Secara keseluruhan, tim peneliti tidak menemukan efek atau dalam banyak kasus, pengurangan signifikan dalam risiko kardiovaskular setelah mengontrol olahraga, alkohol, merokok, diabetes, dan tekanan darah tinggi yang juga dapat berperan dalam kesehatan jantung dan panjang umur.

Untuk studi pertama, para peneliti memeriksa data dari 382.535 orang tanpa penyakit jantung yang diketahui untuk melihat apakah minum kopi berperan dalam perkembangan penyakit jantung atau stroke selama 10 tahun masa tindak lanjut. Usia rata-rata peserta adalah 57 tahun dan setengahnya adalah perempuan. 

Secara umum, minum dua hingga tiga cangkir kopi sehari dikaitkan dengan manfaat terbesar, yakni risiko 10% -15% lebih rendah terkena penyakit jantung koroner, gagal jantung, masalah irama jantung, atau kematian karena alasan apa pun. 

Risiko stroke atau kematian terkait jantung paling rendah di antara orang yang minum satu cangkir kopi sehari. Para peneliti memang mengamati hubungan berbentuk U dengan asupan kopi dan masalah irama jantung baru. Manfaat maksimal terlihat di antara orang yang minum dua hingga tiga cangkir kopi sehari dengan manfaat yang lebih sedikit terlihat di antara mereka yang minum lebih banyak atau lebih sedikit.

Studi kedua melibatkan 34.279 orang yang memiliki beberapa bentuk penyakit kardiovaskular pada awal. Asupan kopi dua hingga tiga cangkir sehari dikaitkan dengan kemungkinan kematian yang lebih rendah dibandingkan dengan tidak minum kopi. 

Studi menemukan, mengonsumsi kopi dalam jumlah berapa pun tidak dikaitkan dengan risiko masalah irama jantung yang lebih tinggi, termasuk atrial fibrilasi (AFib) atau atrial flutter, yang menurut Kistler sering menjadi perhatian para dokter. 

Dari 24.111 orang yang termasuk dalam analisis yang memiliki aritmia pada awal, minum kopi dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih rendah. Misalnya, orang dengan AFib (gangguan irama jantung) yang minum satu cangkir kopi sehari hampir 20% lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal dibandingkan yang bukan peminum kopi.

“Dokter umumnya memiliki beberapa kekhawatiran tentang orang-orang dengan penyakit kardiovaskular yang diketahui atau aritmia – yang terus minum kopi – sehingga mereka sering berbuat salah dan menyarankan orang-orang itu untuk berhenti meminumnya sama sekali karena khawatir hal itu dapat memicu gangguan irama jantung yang berbahaya,” kata Kistler.

“Tetapi penelitian kami menunjukkan bahwa asupan kopi secara teratur aman dan bisa menjadi bagian dari diet sehat bagi penderita penyakit jantung,” imbuhnya.

Meskipun dua sampai tiga cangkir kopi sehari tampaknya menjadi yang paling disukai secara keseluruhan, Kistler menyarankan sebaiknya orang-orang itu tidak meningkatkan asupan kopi, terutama jika itu membuat mereka merasa cemas atau tidak nyaman.

“Ada berbagai macam mekanisme di mana kopi dapat mengurangi kematian dan memiliki efek menguntungkan pada penyakit kardiovaskular,” katanya. 

Kistler melanjutkan, peminum kopi harus merasa diyakinkan bahwa mereka dapat terus menikmati kopi bahkan jika mereka memiliki penyakit jantung. “Kopi adalah peningkat kognitif yang paling umum, yang bisa membuat peminumnya waspada, lebih tajam secara mental dan kopi adalah komponen yang sangat penting dari kehidupan sehari-hari banyak orang.”

Manfaat Biji Kopi

Jadi bagaimana biji kopi bisa bermanfaat bagi jantung? Orang sering menyamakan kopi dengan kafein, tetapi biji kopi sebenarnya memiliki lebih dari 100 senyawa aktif biologis. 

“Zat-zat ini dapat membantu mengurangi stres oksidatif dan peradangan, meningkatkan sensitivitas insulin, meningkatkan metabolisme, menghambat penyerapan lemak di usus dan memblokir reseptor yang diketahui terlibat dengan irama jantung abnormal,” urai Kistler.

Dalam studi ketiga, peneliti melihat apakah ada perbedaan dalam hubungan antara kopi dan penyakit kardiovaskular tergantung pada apakah seseorang minum kopi instan atau bubuk atau berkafein atau tanpa kafein. 

Mereka menemukan, sekali lagi, dua hingga tiga cangkir sehari dikaitkan dengan risiko aritmia terendah, demikian juga halnya dengan penyumbatan di arteri jantung, stroke atau gagal jantung terlepas dari apakah mereka minum kopi bubuk atau kopi instan. 

Sementara itu, tingkat kematian yang lebih rendah terlihat di semua jenis kopi. Kopi tanpa kafein tidak memiliki efek yang menguntungkan terhadap insiden aritmia tetapi mengurangi penyakit kardiovaskular, dengan pengecualian gagal jantung. 

Kistler mengatakan temuan menunjukkan kopi berkafein lebih disukai dan tidak ada manfaat kardiovaskular untuk memilih kopi tanpa kafein daripada kopi berkafein.

Ada beberapa keterbatasan penting untuk studi ini. Para peneliti tidak dapat mengontrol faktor makanan yang mungkin berperan dalam penyakit kardiovaskular, mereka juga tidak dapat menyesuaikan krim, susu, atau gula yang dikonsumsi. 

Peserta didominasi kulit putih, sehingga studi tambahan diperlukan untuk menentukan apakah temuan ini meluas ke populasi lain. Selain itu, asupan kopi didasarkan pada laporan diri melalui kuesioner yang disebarkan pada awal penelitian. 

Semua hal itu harus dipertimbangkan ketika menafsirkan temuan penelitian, meskipun Kistler mencatat studi menunjukkan bahwa kebiasaan diet orang tidak banyak berubah di masa dewasa atau seiring bertambahnya waktu. 

Kistler mengatakan hasilnya harus divalidasi dalam uji coba secara acak.

Penelitian bertajuk ‘Efek Kebiasaan Konsumsi Kopi Terhadap Insiden Penyakit Kardiovaskular, Aritmia, dan Mortalitas: Temuan dari UK BioBank’ bakal dipresentasikan pada 3 April 2022.

Studi terkait kedua, ‘Asupan Kopi Reguler Berhubungan dengan Peningkatan Kematian pada Prevalensi Penyakit Kardiovaskular’ akan dipresentasikan secara virtual pada Sabtu, 2 April 2022.

Studi ketiga bertajuk ‘Kopi Bubuk, Instan, atau Tanpa Kafein? Dampak Subtipe Kopi yang Berbeda pada Insiden Aritmia, Penyakit Kardiovaskular, dan Kematian’ akan dipresentasikan pada 3 April 2022. (BS)