Wabah Jamur Hitam Jadi Tantangan Baru di India di Tengah Badai Covid-19

Berandasehat.id – Belum usai dengan badai virus corona, dokter di India kini tengah berjuang memerangi infeksi jamur mematikan yang mempengaruhi pasien COVID-19 atau mereka yang telah pulih dari penyakit. COVID-19 di India masih bergolak dan telah merenggut nyawa hampir 300.000.

Kondisi yang mengancam jiwa, yang dikenal sebagai mukormikosis, relatif jarang tetapi dokter menduga peningkatan infeksi yang tiba-tiba dapat semakin memperumit upaya India melawan pandemi.

India telah melaporkan lebih dari 26 juta kasus virus corona yang dikonfirmasi sejak pandemi dimulai, dimana hampir setengahnya terjadi dalam dua bulan terakhir. Pada Minggu (23/5), Kementerian Kesehatan melaporkan 3.741 kematian baru, mendorong kasus meninggal yang dikonfirmasi di India menjadi 299.266.

Negara dengan populasi tak kurang 1,3 miliar itu juga melaporkan 240.842 infeksi baru, dengan kasus harian anteng di bawah 300.000 selama seminggu. Jumlah yang dilaporkan hampir pasti kurang, dengan banyak kasus kemungkinan terlewatkan karena pengujian terbatas.

Para ahli mengatakan infeksi baru di India, yang telah meningkat tajam, akhirnya mungkin melambat. Tetapi ada beberapa indikasi awal bahwa mukormikosis, juga dikenal sebagai “jamur hitam” dengan cepat menjadi penyebab kekhawatiran.

Mukormikosis (mucormycosis) disebabkan oleh paparan jamur mukor, yang umumnya ditemukan di tanah, udara, bahkan di hidung dan lendir manusia. Ini menyebar melalui saluran pernapasan dan mengikis struktur wajah. Terkadang, dokter harus mengangkat mata melalui pembedahan untuk menghentikan infeksi jamur mencapai otak.

Pada Sabtu (22/5), menteri federal Sadananda Gowda mengatakan sejauh ini hampir 9.000 kasus telah dilaporkan di India, yang menyebabkan kekurangan Amphotericin B, obat yang digunakan untuk mengobati kondisi tersebut. Gowda tidak menyebutkan jumlah kematian, tetapi media lokal mengatakan lebih dari 250 orang telah meninggal karena penyakit tersebut.

Pejabat kesehatan sedang bekerja untuk mengatasi kekurangan obat, yang terjadi pada saat negara itu sudah kekurangan pasokan oksigen dan kebutuhan perawatan kesehatan lainnya, kata Gowda.

Mucormycosis memiliki angka kematian yang tinggi dan sudah ada di India sebelum pandemi. Memang tidak menular tapi frekuensinya dalam sebulan terakhir membuat para dokter kaget.

“Ini adalah tantangan baru dan segalanya tampak suram,” kata Ambrish Mithal, ketua dan kepala departemen endokrinologi dan diabetes di Max Healthcare, rantai rumah sakit swasta di India.

Mithal mengatakan infeksi jamur memangsa pasien dengan sistem kekebalan yang lemah dan kondisi yang mendasarinya, terutama diabetes, dan penggunaan steroid yang tidak rasional. Gula darah yang tidak terkontrol dapat membuat orang yang mengalami gangguan sistem imun berisiko lebih tinggi tertular penyakit. “Sebelumnya saya hanya menemukan beberapa kasus setiap tahun, tetapi tingkat infeksi saat ini menakutkan,” kata Mithal.

Lonjakan infeksi virus corona terbaru di pedesaan India telah menjadi bencana. Sekarang para ahli kesehatan khawatir bahwa obat-obatan yang dijual bebas, termasuk steroid, dapat meningkatkan prevalensi mukormikosis. SK Pandey, seorang petugas medis di Rumah Sakit 

Ram Manohar Lohia di kota Lucknow negara bagian Uttar Pradesh, mengatakan bahwa dokter yang tidak memenuhi syarat memberikan steroid kepada pasien di banyak daerah pedesaan tanpa memikirkan apakah mereka membutuhkannya atau tidak. Hal ini menyebabkan peningkatan kasus jamur hitam di kota-kota kecil di mana pasiennya bahkan belum pernah dirawat di rumah sakit.

Kementerian Kesehatan India belum lama ini meminta negara bagian untuk melacak penyebaran kondisi tersebut dan menyatakannya sebagai epidemi, sehingga wajib bagi semua fasilitas medis untuk melaporkan kasus tersebut ke jaringan pengawasan federal.

Perdana Menteri Narendra Modi pada Jumat pekan lalu menyebut penyakit itu sebagai tantangan baru, demikian dilaporkan MedicalXpress. (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s