Ahli Sukses Lacak Efek Covid-19 via Gambar Video, Ternyata Ngeri

Beranfasehat.id – Para ahli berhasil melacak infeksi COVID-19 melalui gambar video, menangkap untuk pertama kalinya penyebaran virus COVID-19 yang tak terhindarkan pada hewan hidup. 

Gambar video itu melacak infeksi saat berpindah dari hidung tikus ke paru dan organ lain selama enam hari, dalam sebuah studi baru yang dipimpin oleh peneliti di Yale dan Université de Montréal.

Sementara gambar-gambar itu merekam perjalanan SARS-CoV-2 yang terkadang mematikan, video uga menunjukkan bagaimana pengenalan antibodi yang dikumpulkan dari manusia yang pulih dari virus dapat mencegah atau mengobati infeksi.

Namun, penelitian juga mengungkapkan bahwa antibodi yang tidak memiliki kemampuan untuk merekrut sel-sel sistem kekebalan pembunuh kurang efektif dalam memerangi infeksi.

Studi yang dipublikasikan secara online 18 Agustus 2021 di jurnal Immunity, dipimpin oleh Priti Kumar, Pradeep Uchil, dan Walther Mothes, semuanya dari Yale School of Medicine, serta Andrés Finzi dari Université de Montréal.

“Untuk pertama kalinya, kami dapat memvisualisasikan penyebaran SARS-CoV-2 pada hewan hidup secara real time, dan yang terpenting, tempat di mana antibodi perlu memberikan efek untuk menghentikan perkembangan infeksi,” kata Kumar, profesor penyakit menular di Yale School of Medicine dan penulis makalah. yang sesuai.

Untuk penelitian ini, penulis pendamping Irfan Ullah, rekan postdoctoral Yale, dan Jérémie Prévost, dari Montreal, menggunakan penandaan bioluminescent dan mikroskop canggih untuk melacak penyebaran virus hingga ke tingkat sel tunggal. 

Pada tikus, virus mengambil rute yang sudah biasa bagi dokter yang merawat pasien manusia, dengan viral load tinggi pertama kali muncul di saluran hidung dan kemudian menyebar dengan cepat ke paru-paru dan akhirnya ke organ lain. Tikus-tikus itu akhirnya mati ketika virus mencapai otak.

Para peneliti kemudian menggunakan plasma dari manusia yang telah pulih dari COVID-19 untuk mengobati beberapa tikus yang terinfeksi, yang menghentikan penyebaran virus bahkan ketika diberikan paling lambat tiga hari setelah infeksi.

Peneliti menemukan, ketika antibodi ini diberikan sebelum infeksi virus, maka dapat mencegah infeksi sama sekali.

“Pelaporan langsung penyebaran virus melalui pencitraan dapat dimanfaatkan untuk membedakan dengan cepat apakah perawatan akan berhasil atau tidak dalam waktu tiga hingga lima hari, fitur penghemat waktu yang penting untuk mengembangkan penanggulangan pandemi saat ini dan masa depan,” kata Uchil, seorang ilmuwan penelitian di lab Mothes di Departemen Patogenesis Mikroba di Yale.

Namun, para peneliti menemukan bahwa tidak semua antibodi bekerja dengan baik. Antibodi memiliki dua peran utama. Antibodi penetral mengikat dan mencegah virus memasuki sel. 

Kemudian, bagian kedua dari antibodi menunjukkan apa yang dikenal sebagai fungsi “efektor” yang diperlukan untuk memberi sinyal pada sistem kekebalan untuk menyerang dan membunuh sel yang terinfeksi.

“Antibodi adalah molekul polifungsional dengan beberapa sifat,” kata Finzi. “Dalam penelitian ini kami menunjukkan bahwa kapasitas mereka untuk ‘meminta bantuan’ dari sel lain dalam sistem kekebalan dan menghilangkan sel yang terinfeksi diperlukan untuk memberikan perlindungan yang optimal.”

“Dulu kita mengira menetralkan virus sudah cukup untuk mencegah infeksi, tetapi antibodi harus ada pada waktu yang tepat di tempat yang tepat di dalam tubuh dan dalam jumlah yang tepat. Tanpa fungsi efektor, aktivitas penetralan saja tidak cukup. sama efektifnya,” Kumar menambahkan.

Kolaborator lainnya yang terlibat dalam riset adalah Craig Wilen dari Yale University, Mark Ladinsky dan Pamela Bjorkman dari California Institute of Technology, Leonidas Stamatatos dan Andrew McGuire dari Fred Hutchinson Cancer Research Center, dan Marzena Pazgier dari Uniformed Services University of the Health Sciences. (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s