Kasus Infeksi Terobosan Pasca Vaksinasi Meresahkan, Bisa Alami Long Covid-19

Berandasehat.id – Adanya kasus terobosan (terinfeksi COVID-19) di antara mereka yang divaksinasi penuh terhadap COVID tidak dapat dihindari, namun hal itu tampaknya tidak mungkin mengakibatkan rawat inap atau kematian. 

Satu pertanyaan penting tentang terobosan infeksi yang masih belum terjawab adalah: Bisakah yang divaksinasi mengembangkan Long COVID?

Long COVID mengacu pada serangkaian gejala – seperti kelelahan parah, kabut otak (brain fog), sakit kepala, nyeri otot, dan masalah tidur – yang dapat bertahan selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah infeksi aktif berakhir. 

Sindrom Long COVID ini kurang dipahami, tetapi penelitian menunjukkan bahwa antara 10 dan 30 persen orang dewasa yang tertular virus mungkin mengalami Long COVID, termasuk mereka yang hanya mengalami penyakit ringan atau tanpa gejala sama sekali.

Tetapi sebagian besar data yang dikumpulkan tentang Long COVID ada pada populasi yang tidak divaksinasi. Risiko mengembangkan Long COVID pada orang yang telah  divaksinasi lengkap yang terinfeksi setelah vaksinasi belum diteliti.

Sementara penelitian pendahuluan menunjukkan bahwa pada kenyataannya, kasus terobosan mungkin mengarah pada gejala yang dapat bertahan selama berminggu-minggu hingga berbulan-bulan, masih ada lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. 

Berapa persen kasus terobosan yang menghasilkan gejala yang berkepanjangan? Berapa banyak dari orang-orang itu yang sembuh? Apakah gejala yang menetap setelah infeksi terobosan sama parahnya dengan yang terjadi pada orang yang tidak divaksinasi?

“Saya kira tidak ada cukup data,” kata Dr. Zijian Chen, direktur medis di Pusat Perawatan Pasca-Covid di Sistem Kesehatan Mount Sinai di New York. “Terlalu dini untuk mengatakannya. Populasi orang yang sakit pasca vaksinasi tidak terlalu tinggi saat ini, dan tidak ada mekanisme pelacakan yang baik untuk pasien ini.”

Satu studi baru-baru ini terhadap petugas kesehatan Israel yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine menawarkan sekilas tentang risiko Long  COVID setelah infeksi terobosan. Di antara 1.497 petugas kesehatan yang divaksinasi lengkap, 39 di antaranya — sekitar 2,6 persen — mengembangkan infeksi terobosan. Semua pekerja ini diyakini terinfeksi setelah kontak dengan orang yang tidak divaksinasi, dan penelitian dilakukan sebelum varian Delta mendominasi penularan.

Kembangkan Long COVID

Sementara sebagian besar kasus terobosan ringan atau tanpa gejala, tujuh dari 36 pekerja yang dilacak pada enam minggu (19 persen) masih memiliki gejala yang persisten. Gejala Long Covid yang bertahan lama termasuk perpaduan antara kehilangan penciuman yang tak kunjung pulih, batuk terus-menerus, kelelahan, kelemahan, sesak napas, atau nyeri otot.

Tetapi penulis penelitian ini bersikap hati-hati agar tidak menarik terlalu banyak kesimpulan dari penelitian. Alasannya, ukuran sampel – hanya tujuh pasien – kecil. Dan penelitian ini dirancang untuk mempelajari tingkat antibodi pada orang yang terinfeksi, kata Dr. Gili Regev-Yochay, direktur unit epidemiologi penyakit menular di Sheba Medical Center. 

Dengan kata lain, itu tidak dirancang untuk mempelajari risiko Long COVID setelah infeksi terobosan. “Itu bukan cakupan makalah ini,” kata Dr. Regev-Yochay. “Saya tidak berpikir kita punya jawaban untuk itu.”

Meski begitu, fakta bahwa satu dari lima petugas kesehatan yang mengalami infeksi terobosan masih memiliki gejala yang menetap setelah enam minggu tampaknya menjadi indikasi pertama dari studi peer-review bahwa Long COVID mungkin terjadi setelah infeksi terobosan.

“Orang-orang berkata kepada saya, ‘Kamu sudah divaksinasi sepenuhnya. Mengapa Anda begitu berhati-hati?’” kata Dr. Robert M. Wachter, profesor dan ketua departemen kedokteran di University of California, San Francisco. “Saya masih di kubu yang tidak ingin terkena COVID. Saya tidak ingin mendapatkan infeksi terobosan.

Data Infeksi Terobosan Tidak Memadai

Dr Wachter mengatakan bahwa meskipun banyak keterbatasan penelitian Israel, data menawarkan lebih banyak bukti bahwa orang yang divaksinasi harus tetap mengambil tindakan pencegahan yang wajar untuk menghindari virus.

“Saya akan menerima kenyataan bahwa satu dari lima orang, enam minggu setelah kasus terobosan, terus merasa payah,” kata Dr. Wachter. “Itu cukup membuat saya ingin memakai masker ganda saat pergi ke toko kelontong, yang sebenarnya tidak terlalu memberatkan.”

Studi yang rumit tentang infeksi terobosan adalah kenyataan bahwa Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) hanya melacak infeksi pasca-vaksinasi yang mengakibatkan rawat inap atau kematian. Sedangkan CDS tidak secara kontinyu mempelajari infeksi terobosan di beberapa kohort besar. Dengan demikian kurangnya data pada semua kasus terobosan tetap menjadi sumber frustrasi di antara para ilmuwan dan kelompok advokasi pasien.

“Sangat membuat frustrasi tidak memiliki data pada saat ini dalam pandemi untuk mengetahui apa yang terjadi pada kasus-kasus terobosan,” kata Akiko Iwasaki, seorang ahli imunologi di Yale School of Medicine yang melakukan studi tentang Long COVID. “Jika infeksi terobosan ringan berubah menjadi Long COVID, kami tidak memahami angka itu.”

Diana Berrent, pendiri Survivor Corps, grup Facebook untuk orang-orang yang terkena dampak COVID-19 – yang memiliki sekitar 171.000 anggota – melakukan jajak pendapat informal dan menemukan 24 orang yang mengatakan mereka memiliki gejala yang tersisa setelah infeksi terobosan. 

“Ini bukan sampel ilmiah, dan kasusnya belum divalidasi, tetapi jajak pendapat menunjukkan perlunya lebih banyak data tentang kasus terobosan,” kata Berrent.

“Anda tidak dapat memperkirakannya ke populasi umum, tetapi ini adalah sinyal yang sangat kuat bahwa CDC perlu mengamanatkan pelaporan setiap kasus terobosan,” kata Berrent. “Kami tidak tahu apa yang tidak kami hitung.” (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s