Sitokin Dikaitkan dengan Long Covid, Rentan Terjadi Pembekuan Darah

Berandasehat.id – Pasien dengan sindrom Long Covid terus memiliki kejadian pembekuan darah yang lebih tinggi. Hal ini dapat membantu menjelaskan gejala persisten yang mereka alami, seperti penurunan kebugaran fisik dan kelelahan.

Sementara pembekuan berbahaya telah diamati pada pasien dengan Covid-19 akut yang parah, jauh lebih sedikit yang diketahui tentang sindrom Long Covid, di mana gejalanya dapat berlangsung berminggu-minggu hingga berbulan-bulan setelah infeksi awal teratasi dan diperkirakan mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia.

Para peneliti dari RCSI University of Medicine and Health Sciences di Irlandia, memeriksa 50 pasien dengan gejala sindrom Long Covid untuk lebih memahami apakah terjadi pembekuan darah abnormal.

Peneliti menemukan bahwa penanda pembekuan meningkat secara signifikan dalam darah pasien dengan sindrom Long Covid dibandingkan dengan kelompok kontrol yang sehat. Penanda pembekuan ini lebih tinggi pada pasien yang memerlukan rawat inap dengan infeksi Covid-19 awal. Tetapi peneliti juga menemukan bahwa pasien yang melakukan isolasi mandiri di rumah masih memiliki penanda pembekuan yang tinggi.

Studi yang diterbitkan dalam Journal of Thrombosis and Haemostasis, tim mengamati bahwa pembekuan yang lebih tinggi secara langsung terkait dengan gejala lain dari sindrom Long Covid, seperti penurunan kebugaran fisik dan kelelahan. Meskipun penanda peradangan semuanya telah kembali ke tingkat normal, peningkatan potensi pembekuan ini masih ada pada pasien Long Covid.

“Karena penanda pembekuan meningkat sementara penanda peradangan kembali normal, hasil studi kami menunjukkan bahwa sistem pembekuan mungkin terlibat dalam akar penyebab sindrom Long Covid,” kata penulis utama Dr Helen Fogarty, mahasiswa doktoral di Pusat Biologi Vaskular Irlandia. di Sekolah Farmasi dan Ilmu Biomolekuler RCSI, dikutip Times of India.

Dalam studi terpisah, tim dari University of Cambridge, di Inggris, menemukan bahwa molekul protein kecil yang disebut sitokin dapat memiliki kaitan dengan kondisi Long Covid, lapor Daily Mail.

Sitokin, yang diproduksi oleh tubuh sebagai respons terhadap infeksi, sering ditemukan dalam tubuh seseorang selama berbulan-bulan setelah infeksi. Mereka mengembangkan tes darah baru yang sederhana yang dapat menentukan apakah orang yang selamat dari Covid-19 akan mengalami gejala jangka panjang atau tidak. (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s