Lebih dari 260 Ribu Tambahan Bayi Meninggal Akibat Kemiskinan sebagai Imbas Covid-19

Berandasehat.id – Ada sekira 267.000 tambahan bayi  yang meninggal sepanjang 2020 di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah sebagai akibat dari penurunan ekonomi yang disebabkan oleh COVID-19, demikian menurut sebuah studi pemodelan yang diterbitkan dalam jurnal online BMJ Open. Jumlah ini 7% lebih tinggi dari yang diharapkan untuk tahun ini, kata ekonom Bank Dunia.

Ekonomi global diperkirakan telah berkontraksi hampir 5% pada tahun pertama pandemi, meningkatkan jumlah orang yang hidup dalam kemiskinan sebesar 120 juta. Dan tidak seperti krisis ekonomi di negara-negara berpenghasilan tinggi, guncangan di negara-negara berpenghasilan rendah ini umumnya meningkatkan kematian di antara kelompok-kelompok rentan, seperti anak-anak dan orang tua.

Proyeksi yang diterbitkan sebelumnya tentang kemungkinan dampak pandemi pada kematian tidak langsung – yang tidak disebabkan oleh COVID-19 itu sendiri – telah berfokus pada tingkat gangguan yang diasumsikan terhadap layanan kesehatan esensial.

Penulis studi malah melihat dampak ‘kejutan pendapatan’ agregat yang diwakili oleh proyeksi penurunan Produk Domestik Bruto (PDB) – nilai total barang dan jasa tahunan suatu negara – pada kelangsungan hidup anak-anak berusia hingga 12 tahun di negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Mereka menghubungkan data PDB per kepala populasi dengan 5,2 juta kelahiran, yang dilaporkan dalam Survei Demografi dan Kesehatan antara 1985 dan 2018. Sebagian besar (82%) dari kelahiran ini terjadi di negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah.

Mereka kemudian menerapkan proyeksi pertumbuhan ekonomi Dana Moneter Internasional (IMF) untuk 2019 dan 2020 untuk memprediksi dampak penurunan ekonomi pada 2020 terhadap kematian bayi di 128 negara.

Kalkulasi mereka menunjukkan bahwa tambahan 267.208 bayi di negara berpenghasilan rendah dan menengah meninggal pada tahun 2020, sesuai dengan peningkatan 7% dalam jumlah kematian bayi yang diprediksi untuk tahun itu.

Jumlah tertinggi dari perkiraan kematian bayi tambahan berada di Asia Selatan (8 negara), dengan total 113.141, lebih dari sepertiga dari kelebihan yang diproyeksikan terjadi di India (99.642).

India memiliki jumlah kelahiran tahunan tertinggi (24.238.000) serta proyeksi kekurangan ekonomi yang sangat besar sebesar −17,3% untuk tahun 2020.

Para penulis mencatat bahwa 28.000–50.000 kematian tambahan pada bayi diperkirakan terjadi di Afrika setelah krisis keuangan pada tahun 2009. Ini dibandingkan dengan perkiraan angka 82.239 untuk tahun 2020, yang mencerminkan perkiraan kekurangan PDB yang lebih besar yang disebabkan oleh pandemi.

“Terlepas dari jumlah pasti kematian yang diproyeksikan, jumlah besar kematian bayi yang diperkirakan dalam analisis kami menggarisbawahi kerentanan kelompok usia ini terhadap guncangan pendapatan agregat negatif, seperti yang disebabkan oleh pandemi COVID-19,” tulis peneliti.

Beberapa mekanisme mungkin mendorong peningkatan kematian di antara anak-anak usia 0-1 tahun: Kemiskinan di tingkat rumah tangga akan menyebabkan gizi buruk dan praktik perawatan untuk bayi dan mengurangi kemampuan untuk mengakses layanan kesehatan, sementara krisis ekonomi juga dapat mempengaruhi pasokan dan kualitas layanan yang ditawarkan oleh sistem kesehatan, demikian MedicalXpress. (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s