Ilmuwan Ungkap Soal Potensi Penggumpalan Darah Pasca Vaksinasi Covid-19

Berandasehat.id – Masalah penggumpalan darah yang dihubungkan dengan vaksin Covid-19 pelan tapi pasti mulai terungkap. Para peneliti dari Universitas Oxford mengumumkan hasil penelitian tentang trombositopenia (suatu kondisi dengan jumlah trombosit yang rendah) dan kejadian tromboemboli (penggumpalan darah) setelah vaksinasi Covid-19.

Masalah dengan penggumpalan darah ini yang menyebabkan penggunaan vaksin Oxford-AstraZeneca di sejumlah negara dibatasi.

Dalam temuan yang dipublikasikan di British Medical Journal (BMJ), mereka merinci temuan lebih dari 29 juta orang yang divaksinasi dengan dosis pertama vaksin ChAdOx1 nCov-19 Oxford-AstraZeneca atau vaksin BNT162b2 mRNA Pfizer-BioNTech. 

Peneliti menyimpulkan bahwa dengan kedua vaksin ini, untuk interval waktu yang singkat setelah dosis pertama, ada peningkatan risiko beberapa efek samping hematologis dan vaskular yang menyebabkan rawat inap atau kematian.

Julia Hippisley-Cox, Profesor Epidemiologi Klinis dan Praktik Umum di Universitas Oxford, penulis utama makalah tersebut, mengatakan orang-orang harus menyadari peningkatan risiko ini setelah vaksinasi Covid-19 dan segera mencari bantuan medis jika mereka mengalami gejala. 

Para penulis lebih lanjut mencatat bahwa risiko efek samping ini jauh lebih tinggi dan untuk jangka waktu yang lebih lama, setelah infeksi virus corona SARS-CoV-2 daripada kedua vaksin.

Semua vaksin virus corona yang saat ini digunakan telah diuji dalam uji klinis acak, yang mungkin tidak cukup besar untuk mendeteksi efek samping yang sangat langka. Ketika kejadian langka ditemukan, maka regulator melakukan analisis risiko manfaat obat; untuk membandingkan risiko efek samping jika divaksinasi versus manfaat menghindari penyakit, dalam hal ini Covid-19.

Dalam makalah ini, tim penulis dari University of Oxford, University of Leicester, Guys and St Thomas’ NHS Foundation Trust, the Intensive Care National Audit & Research Centre, London School of Hygiene and Tropical Medicine, University of Cambridge, University of Edinburgh dan University of Nottingham, membandingkan tingkat efek samping setelah vaksinasi dengan vaksin Pfizer-BioNTech dan Oxford-AstraZeneca dengan tingkat kejadian yang sama setelah hasil tes SARS-CoV-2 positif.

Dalam studi ini peneliti menggunakan catatan kesehatan elektronik yang dikumpulkan secara rutin untuk mengevaluasi risiko jangka pendek (dalam 28 hari) masuk rumah sakit dengan trombositopenia, tromboemboli vena (VTE) dan tromboemboli arteri (ATE), menggunakan data yang dikumpulkan dari seluruh Inggris antara 1 Desember. 2020 dan 24 April 2021. 

Hasil lain yang dipelajari adalah trombosis sinus vena serebral (CVST), stroke iskemik, infark miokard, dan kejadian trombotik arteri langka lainnya.

Prof Hippisley-Cox menambahkan, penelitian ini penting karena banyak penelitian lain, meskipun bermanfaat, telah dibatasi oleh jumlah kecil dan potensi bias. 

“Catatan perawatan kesehatan elektronik, yang berisi rekaman rinci tentang vaksinasi, infeksi, hasil, dan pembaur, telah memberi kami sumber data yang kaya dengan yang akan melakukan evaluasi kuat terhadap vaksin ini, dan membandingkannya dengan risiko yang terkait dengan infeksi Covid-19,” ujar Prof Cox. (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s