Keparahan Covid-19 Bisa Diprediksi dari Kuman Penghuni Hidung

Berandasehat.id – Mikrobiota (kumpulan kuman) di hidung dan tenggorokan bagian atas kemungkinan mengandung penanda alias biomarker untuk menilai seberapa sakit seseorang yang terinfeksi SARS-CoV-2. Hal ini juga berguna untuk mengembangkan strategi pengobatan baru untuk meningkatkan hasil.

“Mikrobiota nasofaring ini umumnya dianggap sebagai perlindungan garis depan terhadap virus, bakteri, dan patogen lain yang masuk ke saluran alami,” jelas Dr. Sadanand Fulzele, peneliti geriatri di Departemen Kedokteran di Medical College of Georgia di Augusta University.

Pola yang berbeda muncul ketika para peneliti memeriksa mikrobiota dari 27 orang berusia 49 hingga 78 tahun yang negatif virus, 30 orang positif tetapi tidak memiliki gejala, dan 27 orang positif dengan gejala sedang yang tidak memerlukan rawat inap. Laporan studi telah dipublikasikan di jurnal Diagnostik.

“Jutaan orang terinfeksi dan relatif sedikit dari mereka yang menunjukkan gejala. Ini mungkin salah satu alasannya,” beber Dr. Ravindra Kolhe, direktur Laboratorium Esoterik dan Molekuler Georgia MCG, atau Lab GEM. yang telah melakukan lebih dari 100.000 tes Covid.

Menurut Fulzele, perubahan paling signifikan adalah pada mereka yang bergejala, termasuk sekitar setengah dari pasien yang tidak memiliki jumlah mikrobiota yang cukup untuk mengurutkan.

Mereka terkejut menemukan bakteri “yang terbaca rendah” di rongga nasofaring individu yang bergejala dibandingkan hanya dua dan empat individu dalam kelompok negatif dan positif tanpa gejala. Sebagian besar individu positif tanpa gejala masih memiliki mikrobiota yang cukup, catat penulis pertama Kolhe.

“Kami tidak tahu mana yang lebih dulu, penyakit atau musnahnya mikrobiota,” kata Fulzele.  “Hidung meler dan bersin mungkin menjadi penyebab kehilangan itu. Jumlah bakteri yang sudah jauh lebih rendah mungkin telah meningkatkan risiko individu untuk mengembangkan gejala semacam ini, atau virus mungkin telah mengubah lanskap.”

Berdasarkan pengalaman dengan mikrobiota di saluran pencernaan, Kolhe berpendapat bahwa kandungan dan ukuran mikrobiota yang berbeda adalah taruhan yang baik dan mereka berdua menginginkan jawaban yang pasti. “Kami tidak memiliki data yang cukup saat ini,” kata Kolhe.

Peneliti juga menemukan perbedaan dalam jenis bakteri, meskipun mereka menekankan bahwa fungsi beberapa bakteri yang ditemukan tidak dipahami dengan baik.

Seperti yang ditunjukkan oleh nama virus dan pengalamannya selama hampir dua tahun, metode utama untuk menularkan SARS-Cov-2, adalah ketika seseorang batuk, bersin atau bahkan berbicara, dan tetesan yang disebut aerosol membawa virus. Selanjutnya virus bergerak melalui udara dan masuk ke hidung atau mulut orang lain.

Mereka yang berusia 65 tahun ke atas dan/atau dengan kondisi kesehatan yang sudah ada/penyakit penyerta seperti hipertensi dan diabetes, dianggap berisiko lebih tinggi untuk dirawat di rumah sakit dan kematian akibat infeksi. Karenanya, peneliti memutuskan untuk melihat mikrobiota di bagian atas sistem pernapasan yang disebut nasofaring pada orang yang lebih tua.

“Lapisan lembab, penghasil lendir di daerah ini bekerja seperti penghalang alami untuk penyerang dan juga ada pelengkap signifikan dari sel-sel kekebalan yang ada,” tutur Fulzele. Dan respons mereka terhadap virus pernapasan adalah kuncinya.

Daerah ini juga berlimpah dengan reseptor ACE-2, yang mengikat virus runcing, dan Kolhe mengatakan itu adalah tempat pendaratan utama untuk virus penyebab Covid.

Kolhe dan Fulzele sepakat temuan baru itu menunjukkan bahwa mikrobiota yang berubah pada pasien yang bergejala mempengaruhi respons kekebalan terhadap virus.

Individu yang bergejala memiliki tingkat dua spesies bakteri yang jauh lebih tinggi, termasuk Cutibacterium – umumnya ditemukan pada kulit dan berhubungan dengan jerawat – tetapi juga dengan infeksi jantung dan infeksi bahu setelah operasi. Sebaliknya, kehadiran beberapa bakteri lain yang tidak dipelajari dengan baik secara signifikan lebih rendah.

Mikrobiota dari kedua kelompok yang terinfeksi, simtomatik (dengan gejala) dan asimtomatik (tanpa gejala), memiliki bakteri tingkat tinggi seperti Cyanobacteria, juga disebut ganggang hijau biru, yang dapat ditemukan di air yang terkontaminasi tetapi merupakan penghuni mikrobioma pada manusia yang tampaknya memiliki peran dalam mengatur respons imun. 

Bakteri itu biasanya masuk ke tubuh melalui permukaan mukosa, seperti yang ada di hidung, dan diketahui menyebabkan pneumonia dan kerusakan hati. Mereka yang bergejala memiliki bakteri ini dua kali lebih banyak daripada orang tanpa gejala.

Fulzele mencatat bahwa antara asimtomatik dan simtomatik tidak ada perubahan signifikan dalam keragaman mikrobiota—hanya perbedaan besar dalam volume—tetapi mereka memang melihat banyak bakteri pada individu jumlahnya bergerak naik dan turun.

Misalnya, grafik tentang jumlah bakteri lain yang menyukai air Amylibacter, tampak seperti anak tangga ketika bergerak dari negatif ke positif pada orang yang bergejala, sementara ada tren penurunan pada beberapa bakteri lain.

Sementara hubungan antara mikrobiota nasofaring dan tingkat keparahan Covid-19 masih belum diketahui, penelitian menunjukkan “hubungan yang kuat” antara mikrobiota hidung, infeksi SARS-CoV-2, dan tingkat keparahan.

Analisis itu dilakukan sebelum varian virus saat ini mulai muncul ke permukaan, tetapi para peneliti mengatakan perbedaan mikrobiota kemungkinan akan berlaku untuk situasi terkini juga dan mereka telah memulai analisis itu.

Studi yang lebih besar diperlukan untuk memastikan bahwa pola jelas yang mereka temukan bertahan. Peneliti menyusun aplikasi hibah yang akan memungkinkan studi yang lebih besar dan mencari tempat pengujian lain yang ingin menjadi mitra. 

Menggunakan usap nasofaring yang sama yang digunakan untuk banyak tes Covid akan memungkinkan analisis mikrobiota dilakukan pada saat yang sama dengan pengujian, demikian simpul peneliti. (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s