Otopsi Jaringan Berikan Jawaban Mengapa Obat Tidak Merespons Sel Kanker

Berandasehat.id – Sebuah studi penelitian baru di Pusat Kanker Komprehensif Universitas Negeri Ohio-Rumah Sakit Kanker Arthur G. James dan Institut Penelitian Richard J. Solove (OSUCCC-James) mengubah ilmuwan kanker menjadi detektif molekuler. Caranya dengan mencari petunjuk mengapa kanker tertentu dapat menyebar dan berevolusi, dengan mempelajari jaringan yang dikumpulkan dalam beberapa jam setelah kematian pasien.

Dipimpin oleh Dr. Sameek Roychowdhury, studi penelitian klinis yang unik ini – dikenal sebagai Rapid Cancer Research Autopsy Trial – memungkinkan para ilmuwan untuk mengumpulkan sampel biologis setelah kematian pasien untuk melakukan penelitian yang tidak mungkin dilakukan, dengan tujuan untuk lebih memahami bagaimana sel kanker mengatasi perawatan yang berbeda.

Ilustrasi sel kanker

“Ketika pasien menjalani pengobatan kanker, dan dalam beberapa kasus, menyerah pada penyakit mereka, ada kesempatan terbatas untuk memahami kanker mereka dan apa yang membuatnya begitu mematikan dan apa yang merenggut nyawa mereka,” kata Roychowdhury, ahli onkologi medis dan peneliti di OSUCCC-James. 

“Program otopsi cepat memungkinkan kami untuk mengambil sampel setiap lokasi kanker di dalam tubuh. Ini dapat membantu kami memahami bagaimana sel-sel kanker mengatasi perawatan yang berbeda dan kemudian kembali ke papan gambar untuk mengembangkan terapi yang lebih baik yang ditargetkan pada gen dan jenis kanker yang berbeda,” imbuhnya.

Untuk penelitian yang didanai Pelotonia ini, pasien setuju saat masih hidup untuk menyumbangkan sampel biologis setelah kematian untuk tujuan penelitian kanker. 

Ketika pasien meninggal, para peneliti dengan cepat bergerak untuk melakukan otopsi sebelum jaringan rusak. Sampel diawetkan untuk “membekukan/menjeda” karakteristik jaringan pada saat itu sehingga mereka dapat kembali ke lab dan mengidentifikasi potensi mutasi genetik atau karakteristik seluler yang dapat menjelaskan mengapa terapi berhenti bekerja, dengan harapan dapat memandu terapi di masa depan.

Temuan studi ini berdampak pada perawatan kanker. Sejak peluncuran uji coba pada tahun 2016, tim otopsi penelitian cepat OSUCCC-James telah melakukan 55 otopsi. Data yang dikumpulkan dari otopsi ini telah menghasilkan temuan baru tentang mekanisme resistensi obat untuk terapi bertarget baru yang baru-baru ini disetujui – disebut infigratinib – dipasarkan sebagai Truseltiq. Obat ini menargetkan mutasi gen FGFR2 yang dikenal sebagai fusi pada cholangiocarcinoma dan jenis kanker lainnya.

Tim baru-baru ini menerbitkan temuan dalam jurnal medis Lancet: Gastroenterology & Hepatology dari studi obat infigratinib fase 2 lengan tunggal, multisenter pada pasien yang sebelumnya dirawat dengan cholangiocarcinoma stadium lanjut atau metastasis lokal, bentuk langka dan sulit diobati yang terjadi di saluran empedu. 

Hasil menunjukkan dampak yang berarti pada respons tumor dan mengarah pada persetujuan FDA untuk terapi ini untuk cholangiocarcinoma dan fusi FGFR2 spesifik ini pada Mei 2021. 

Selain cholangiocarcinoma, peneliti OSUCCC-James mendaftarkan pasien ke studi fase 2 infigratinib untuk pasien dengan penyakit jenis kanker lain yang menyimpan mutasi gen FGFR. 

Studi ini dirancang dan dikembangkan oleh tim OSUCCC-James sebagai percobaan yang dimulai oleh penyelidik dalam kemitraan dengan industri pengembangan obat. Roychowdhury mencatat penelitian ini dapat memberikan bukti bahwa lebih banyak pasien dengan mutasi gen FGFR dapat mengambil manfaat dari pendekatan terapi baru yang secara langsung menargetkan FGFR.

“Ini merupakan potensi pilihan terapi baru yang kuat untuk penyakit yang memiliki pilihan pengobatan terbatas,” kata Roychowdhury. 

“Ini adalah warisan harapan dan menarik untuk melihat obat kanker presisi dan percobaan otopsi penelitian yang diterjemahkan menjadi penemuan di samping tempat tidur pasien,” imbuhnya. (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s