Vaksin Moderna Diklaim Tetap Tangguh Lawan Varian Delta

Berandasehat.id – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) telah memberikan izin penggunaan darurat vaksin Moderna, vaksin berbasis mRNA pertama yang digunakan di Tanah Air untuk melawan COVID-19.

Vaksin Moderna telah mendapatkan izin penggunaan darurat di Amerika Serikat dan Eropa, selanjutnya giliran Indonesia mendapatkan vaksin ini dari Amerika melalui skema COVAX yang diprakarsai Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Vaksin Moderna memiliki efikasi tinggi, yaitu 94,1% utk populasi 18-65 tahun dan khasiatnya sedikit menurun, yaitu 86,4% untuk usia di atas 65 tahun. 

Muncul pertanyaan, apakah Moderna masih efektif melawan varian Delta yang sangat menular dan lebih ganas? Menurut riset, Moderna bekerja efektif dalam melawan varian COVID-19, termasuk varian Delta yang sangat mudah menular. Uji lab menunjukkan vaksin Moderna telah terbukti merangsang antibodi tingkat tinggi terhadap semua varian yang diuji, termasuk varian ‘Delta’ India. 

Untuk diketahui varian Delta, pertama kali ditemukan di India, sekarang menjadi strain dominan di Inggris. Untuk mengevaluasi khasiat vaksin, Moderna Inc menguji sampel darah dari delapan pasien satu minggu setelah mereka mendapatkan dosis vaksin kedua dan terakhir. Dalam pengaturan laboratorium di mana darah dicampur dengan varian, suntikan dua dosis menghasilkan antibodi penetral tingkat tinggi terhadap semua mutan yang diuji.

“Data baru ini mendorong dan memperkuat keyakinan kami bahwa vaksin Moderna COVID-19 tetap memberikan perlindungan terhadap varian yang baru terdeteksi,” kata CEO Stéphane Bancel dalam siaran pers dikutip Express.co.uk, 29 Juni 2021. “Temuan ini menyoroti pentingnya melanjutkan memvaksinasi populasi dengan vaksin seri primer yang efektif.”

Terkait penelitian yang diterbitkan sebagai pra-cetak di bioRxiv.org, tim melihat seberapa baik sampel darah bekerja terhadap 16 varian virus, termasuk jenis aslinya. Para peneliti mengambil sampel dari delapan orang yang berpartisipasi dalam uji klinis Fase I pada tahun 2020 satu minggu setelah dosis kedua mereka. Kemudian, serum darah diekspos ke masing-masing varian. Hasil menunjukkan vaksin bekerja paling baik melawan varian Alpha, yang dikenal sebagai B.1.1.7, yang berasal dari Inggris, dengan sedikit perubahan dalam menetralkan antibodi dibandingkan dengan strain aslinya.

Semua varian lain menunjukkan penurunan antibodi penawar tetapi tetap memberikan perlindungan terhadap varian virus.

Berita itu muncul setelah hasil penelitian yang diterbitkan sebelumnya menunjukkan bahwa memberikan dosis ketiga vaksin AstraZeneca dapat merangsang respons kekebalan yang lebih kuat.

Studi Universitas Oxford menemukan bahwa memberikan dosis ketiga lebih dari enam bulan setelah dosis kedua kedua dapat memicupeningkatan substansial dalam antibodi dan meningkatkan kemampuan sel-T tubuh untuk melawan virus corona, termasuk variannya.

Profesor Sir Andrew Pollard, kepala Oxford Vaccine Group, mengatakan belum diketahui apakah orang-orang akan membutuhkan suntikan penguat (booster) di musim gugur tetapi data baru menunjukkan pemberian vaksin yang ada bisa efektif.

Dia mengatakan data dunia nyata dari Public Health England (PHE) telah menunjukkan bahwa dua dosis menawarkan perlindungan yang baik terhadap rawat inap rumah sakit dan kematian dari varian Alpha Kent (varian Inggris) serta varian Delta yang pertama kali diidentifikasi di India.

Vaksin ‘Campuran’ Tetap Efektif

Sementara itu, dosis bergantian dari vaksin Oxford-AstraZeneca dan Pfizer-BioNTech menghasilkan respons kekebalan yang kuat terhadap COVID-19, menurut para peneliti yang menjalankan studi Com-COV yang dipimpin Universitas Oxford.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di server pra-cetak Lancet, mereka melaporkan bahwa kedua jadwal “campuran” (Pfizer-BioNTech diikuti oleh Oxford-AstraZeneca, dan Oxford-AstraZeneca diikuti oleh Pfizer-BioNTech) menginduksi konsentrasi antibodi yang tinggi terhadap lonjakan protein IgG virus corona ketika dosis diberikan empat minggu terpisah.

Temuan ini menunjukkan mungkin ada fleksibilitas yang lebih besar dan tumpang tindih dalam jadwal vaksinasi yang melibatkan vaksin Oxford-AstraZeneca dan Pfizer-BioNTech ke depan.

Profesor Matthew Snape, Associate Professor di Paediatrics and Vaccinology di University of Oxford, dan Kepala Investigator dalam ujicoba tersebut, mengatakan studi Com-COV telah mengevaluasi kombinasi ‘campur dan cocokan’ dari vaksin Oxford dan Pfizer untuk melihat sejauh mana vaksin ini dapat digunakan secara bergantian, berpotensi memungkinkan fleksibilitas di Inggris dan peluncuran vaksin global.

“Hasilnya menunjukkan bahwa ketika diberikan pada interval empat minggu kedua jadwal campuran menginduksi respon imun yang berada di atas ambang batas yang ditetapkan oleh jadwal standar vaksin Oxford/AstraZeneca,” ujar Profesor Snape.

Dia menambahkan, urutan vaksin yang diberikan juga berpengaruh pada khasiatnya. Menerima vaksin Oxford-AstraZeneca terlebih dahulu dan Pfizer-BioNTech kedua menginduksi antibodi dan respons sel T yang lebih tinggi daripada Pfizer-BioNTech/Oxford-AstraZeneca, dan keduanya menginduksi antibodi yang lebih tinggi daripada dua dosis “standar” berlisensi, dan sangat efektif menurut jadwal pemberian vaksin Oxford-AstraZeneca. (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s