Ilmuwan Ungkap Dampak Infeksi Covid-19 Ibu Hamil pada Janin

Berandasehat.id – Meskipun telah banyak penelitian tentang COVID-19, dan bahkan riset tentang efek infeksi SARS-CoV-2 pada ibu hamil, namun relatif sedikit penelitian yang melihat dampak infeksi Covid pada janin yang sedang berkembang di dalam rahim.

Sebuah studi baru oleh para peneliti di School of Immunology & Microbial Sciences di King’s, yang diterbitkan di Nature Immunology, melihat sistem kekebalan bayi yang lahir dari ibu yang terpapar SARS-CoV-2 pada berbagai tahap kehamilan.

Mereka menemukan bahwa – mungkin ini tidak mengejutkan – bayi yang lahir dari ibu dengan infeksi Covid baru atau sedang berlangsung – mengalami kenaikan kadar mediator sirkulasi serta peningkatan persentase sel yang diketahui terlibat dalam respons cepat terhadap infeksi. 

Khususnya, kemampuan sel kekebalan untuk membuat mediator meningkat bahkan pada bayi yang lahir dari ibu yang memiliki COVID-19 di awal kehamilan. Ini menunjukkan bahwa infeksi pada ibu telah mengubah sistem kekebalan bayi.

Tim peneliti juga menemukan bahwa sang ibu memang meneruskan antibodi terhadap SARS-CoV-2 kepada bayinya melalui plasenta—dikenal sebagai transfer kekebalan pasif. Ini terutama terlihat jika infeksi terjadi lebih awal pada kehamilan.

Mengomentari pentingnya temuan itu, Dr. Deena Gibbons mengatakan bahwa data ini menyoroti bahwa sistem kekebalan neonatal dapat dipengaruhi oleh keadaan ibu bahkan tanpa adanya infeksi langsung pada bayi. “Ini membuka banyak jalan penelitian dan menyarankan bahwa faktor ibu lainnya mungkin mampu mengubah perkembangan sistem kekebalan janin,” tuturnya.

Sarah Gee, penulis pertama makalah ini dan mahasiswa Ph.D. di Departemen Imunobiologi Peter Gorer, menambahkan bahwa akan menjadi hal menarik untuk mengetahui apakah perubahan kekebalan ini memungkinkan neonatus (bayi baru lahir) untuk membuat respons yang lebih baik terhadap infeksi berikutnya setelah lahir.

Penulis makalah akan menguji lebih banyak bayi baru lahir untuk melihat apakah orang lain mungkin memiliki tanggapan spesifik terhadap SARS-CoV-2 yang menunjukkan transfer virus dari ibu ke bayi—yang tampaknya jarang terjadi. 

Peneliti juga akan melihat bagaimana infeksi ibu dapat mengubah sistem kekebalan bayi dan berapa lama perubahan ini akan bertahan, demikian dilaporkan MedicalXpress. (BS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s