Berandasehat.id – HIV memiliki dampak awal dan substansial pada penuaan pada orang yang terinfeksi, mempercepat perubahan biologis dalam tubuh yang terkait dengan penuaan normal hanya dalam kurun dua hingga tiga tahun infeksi, demikian menurut sebuah penelitian oleh para peneliti dan kolega UCLA.

Temuan menunjukkan bahwa infeksi HIV dapat memotong hampir lima tahun dari rentang hidup individu dibandingkan dengan orang yang tidak terinfeksi.

“Studi kami menunjukkan bahwa bahkan pada bulan-bulan dan tahun-tahun awal hidup dengan HIV, virus telah menggerakkan proses penuaan yang dipercepat pada tingkat DNA,” kata penulis utama Elizabeth Crabb Breen, seorang profesor emerita di UCLA’s Cousins ​​Center for Psychoneuroimunology dan asisten profesor psikiatri dan ilmu biobehavioral di David Geffen School of Medicine di UCLA.

Ilustrasi tes HIV (dok. istimewa)

“Ini menekankan pentingnya diagnosis HIV dini dan kesadaran akan masalah terkait penuaan, serta nilai pencegahan infeksi HIV sejak awal,” ujar Elizabeth Crabb Breen mengacu pada studi yang telah diterbitkan di iScience.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa HIV dan terapi antiretroviral yang biasa digunakan untuk mengendalikan infeksi dikaitkan dengan munculnya kondisi terkait usia yang lebih dini yang biasanya terkait dengan penuaan, seperti penyakit jantung dan ginjal, kelemahan, dan kesulitan kognitif.

Tim peneliti menganalisis sampel darah yang disimpan dari 100 pria yang dikumpulkan enam bulan atau kurang sebelum mereka terinfeksi HIV dan dua hingga tiga tahun setelah terinfeksi. Peneliti membandingkannya dengan sampel yang cocok dari 100 pria tidak terinfeksi pada usia yang sama yang diambil selama periode waktu yang sama. 

Semuanya adalah peserta dalam Multicenter AIDS Cohort Study, sebuah penelitian nasional selama 35 tahun yang berlangsung dari 1984 hingga 2019. Para penulis mengatakan penelitian ini adalah yang pertama yang mencocokkan orang yang terinfeksi HIV dan tidak terinfeksi dengan cara ini.

Para peneliti berfokus pada bagaimana HIV mempengaruhi metilasi DNA epigenetik, suatu proses yang digunakan sel untuk menghidupkan atau mematikan gen dalam proses perubahan fisiologis normal. Perubahan epigenetik adalah perubahan yang dibuat sebagai respons terhadap pengaruh lingkungan, perilaku orang, atau faktor luar lainnya—seperti penyakit—yang mempengaruhi cara gen berperilaku tanpa mengubah gen itu sendiri.

Tim memeriksa lima ukuran epigenetik penuaan. Empat di antaranya adalah apa yang dikenal sebagai “jam” epigenetik, yang masing-masing menggunakan pendekatan yang sedikit berbeda untuk memperkirakan percepatan usia biologis dalam tahun, relatif terhadap usia kronologis. 

Pengukuran kelima menilai panjang telomer, ujung seperti tutup pelindung kromosom yang menjadi semakin pendek seiring bertambahnya usia saat sel membelah, sampai menjadi sangat pendek sehingga pembelahan tidak mungkin lagi dilakukan.

Orang yang terinfeksi HIV menunjukkan percepatan usia yang signifikan di masing-masing dari empat pengukuran jam epigenetik — mulai dari 1,9 hingga 4,8 tahun — serta pemendekan telomer selama periode yang dimulai tepat sebelum infeksi dan berakhir dua hingga tiga tahun setelahnya, tanpa adanya aktivitas yang sangat aktif terkait pengobatan antiretroviral. 

Akselerasi usia yang sama tidak terlihat pada peserta yang tidak terinfeksi selama interval waktu yang sama.

“Akses kami ke sampel yang langka dan berkarakter baik memungkinkan kami merancang penelitian ini dengan cara yang meninggalkan sedikit keraguan tentang peran HIV dalam memunculkan tanda biologis penuaan dini,” kata penulis senior Beth Jamieson, seorang profesor di divisi hematologi dan onkologi di Geffen School. 

“Tujuan jangka panjang kami adalah untuk menentukan apakah kami dapat menggunakan salah satu dari tanda tangan ini untuk memprediksi apakah seseorang berada pada peningkatan risiko untuk hasil penyakit terkait penuaan tertentu, sehingga memaparkan target baru untuk terapi intervensi,” imbuh Beth Jamieson.

Para peneliti mencatat beberapa keterbatasan dalam penelitian ini, misalnya hanya mencakup pria, jadi hasilnya mungkin tidak berlaku untuk wanita. Selain itu, jumlah peserta non-kulit putih kecil, dan ukuran sampel tidak cukup untuk mempertimbangkan efek selanjutnya dari terapi antiretroviral yang sangat aktif atau untuk memprediksi hasil klinis.

Masih belum ada konsensus tentang apa yang merupakan penuaan normal atau bagaimana mendefinisikannya, tulis para peneliti seperti dilaporkan MedicalXpress. (BS)