Berandasehat.id – Monkeypox ternyata memiliki ancaman serius bagi kesehatan penderitanya. Seorang pria 31 tahun dengan infeksi monkeypox yang dikonfirmasi mengembangkan miokarditis akut sekitar satu minggu setelah timbulnya gejala cacar monyet, menurut sebuah studi kasus yang diterbitkan di JACC: Case Reports.

Cacar monyet adalah penyakit yang disebabkan oleh virus monkeypox, bagian dari keluarga yang sama dengan virus penyebab cacar, yang menyebabkan ruam seperti jerawat atau melepuh di tangan, kaki, wajah, alat kelamin, dan bagian tubuh lainnya. 

Monkeypox pertama kali dilaporkan di Uni Eropa pada Mei 2022, serta Amerika Serikat dan negara-negara non-endemik lainnya, dan kasusnya terus meningkat. Miokarditis, peradangan otot jantung, biasanya disebabkan oleh infeksi virus. 

Miokarditis sebelumnya dikaitkan dengan infeksi cacar, virus yang lebih agresif, dan penulis studi kasus mengatakan bahwa dengan ekstrapolasi, virus monkeypox dapat memiliki tropisme untuk jaringan miokardium atau menyebabkan cedera jantung yang dimediasi kekebalan.

Gejala monkeypox (dok. istimewa)

“Melalui studi kasus yang penting ini, kami mengembangkan pemahaman yang lebih dalam tentang cacar monyet, miokarditis virus, dan bagaimana mendiagnosis dan mengelola penyakit ini secara akurat,” kata Julia Grapsa, MD, Ph.D., pemimpin redaksi JACC: Case Reports. 

Dia menambahkan, penulis penelitian menggunakan pemetaan CMR, alat pencitraan yang komprehensif, untuk membantu diagnosis miokarditis. “Saya memuji penulis atas kasus klinis yang berharga ini selama masa kritis karena cacar monyet terus menyebar secara global,” ujar Grapsa.

Pasien datang ke klinik kesehatan lima hari setelah timbulnya gejala cacar monyet, termasuk malaise, mialgia, demam dan beberapa lesi bengkak di wajah, tangan dan alat kelamin. Infeksi monkeypox positif dikonfirmasi dengan sampel swab PCR dari lesi kulit. Pasien kembali ke unit gawat darurat tiga hari kemudian melaporkan rasa sesak di dada yang menjalar ke lengan kiri.

Selanjutnya, pasien pria itu dirawat di unit perawatan intensif setelah pemeriksaan rutin awal dengan kecurigaan klinis miokarditis akut. EKG awal menunjukkan irama sinus dengan kelainan repolarisasi ventrikel nonspesifik dan tes laboratorium rutin menunjukkan peningkatan kadar protein C-reaktif, kreatin fosfokinase (CPK), troponin I sensitivitas tinggi dan peptida natriuretik otak (BNP), yang semuanya dapat mengindikasikan cedera stres ke jantung.

Hasil studi resonansi magnetik jantung (CMR) yang dilakukan pada pasien konsisten dengan peradangan miokard dan diagnosis miokarditis akut.

“Kasus ini menyoroti keterlibatan jantung sebagai komplikasi potensial yang terkait dengan infeksi cacar monyet,” kata Ana Isabel Pinho, MD, dari departemen kardiologi di Pusat Rumah Sakit Universitas São João di Portugal dan penulis utama stud. 

“Kami percaya bahwa melaporkan hubungan sebab akibat potensial ini dapat meningkatkan kesadaran komunitas ilmiah dan profesional kesehatan untuk miokarditis akut sebagai kemungkinan komplikasi yang terkait dengan cacar monyet; dan mungkin membantu untuk pemantauan ketat pasien yang terkena untuk pengenalan lebih lanjut dari komplikasi lain di masa depan,” terang Pinho.

Pasien dipulangkan setelah satu minggu perawatan dan berhasil pulih. Para penulis mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengidentifikasi hubungan antara monkeypox dan cedera jantung.

Monkeypox ditularkan melalui kontak dekat dengan lesi, cairan tubuh atau tetesan pernapasan. Selain ruam, gejala mungkin termasuk demam, menggigil, pembengkakan kelenjar getah bening, gejala pernapasan dan nyeri otot. 

Sebagian besar infeksi ringan, dan gejalanya dapat berlangsung antara dua hingga empat minggu. Vaksinasi direkomendasikan untuk individu yang diketahui atau diduga terpapar virus. (BS)