Berandasehat.id – Wanita yang didiagnosis dengan kanker payudara stadium awal kerap dapat memilih untuk menjalani lumpektomi, yang menghilangkan hanya jaringan kanker dan margin tipis dari sel-sel sehat di sekitarnya, bukan seluruh payudara. 

Pedoman kanker saat ini untuk sebagian besar wanita di bawah 65 merekomendasikan mengikuti lumpektomi dengan terapi radiasi, yang menargetkan sel-sel kanker liar yang mungkin menyebabkan kanker payudara kambuh atau menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Sebuah studi baru yang dipresentasikan pada pertemuan tahunan American Society of Clinical Oncology tahun 2022 pada akhirnya dapat memperluas opsi untuk melewatkan radiasi ke beberapa wanita – katakan di usia 55 tahun. Namun, keterbatasan dalam pengujian yang diperlukan dapat menghambat pendekatan tersebut agar tidak meluas, menurut ahli Harvard.

Penelitian Landmark 2004, ditambah dengan penelitian selanjutnya, membantu para ahli kanker mengembangkan pedoman yang menentukan wanita mana yang menderita kanker payudara stadium awal yang dapat dengan aman menghilangkan radiasi setelah lumpektomi.

Umumnya, opsi ini ditawarkan kepada wanita berusia 65 tahun atau lebih yang memiliki tumor kecil dengan sel non-agresif yang belum menyebar ke kelenjar getah bening. Secara medis, ini digambarkan sebagai tumor T1N0, grade 1-2. Tumor harus reseptor estrogen-positif, artinya hormon estrogen membantu mendorong pertumbuhannya. 

Ilustrasi penyintas kanker payudara (dok. istimewa)

Itu juga harus memiliki margin yang memadai dari jaringan normal di sekitar tumor yang dipotong untuk memastikan semua kanker telah diangkat. Wanita yang memutuskan untuk menghilangkan radiasi malah menerima pengobatan yang dikenal sebagai terapi endokrin selama lima tahun. Ini menghentikan sel kanker dari menggunakan hormon seperti estrogen untuk tumbuh dan menyebar.

“Metode ini telah menjadi standar perawatan untuk waktu yang lama pada wanita berusia 65 tahun atau lebih. Sekarang perdebatannya adalah apakah kita juga dapat menghilangkan radiasi untuk kelompok pasien kanker payudara yang lebih besar. Misalnya, dapatkah kita mengambil pendekatan ini pada pasien yang lebih muda dari usia 65, jika pasien dipilih dengan hati-hati?” kata Dr. Nadine Tung, direktur Program Risiko dan Pencegahan Kanker dan Onkologi Medis Payudara di Beth Israel Deaconess Medical Center dikutip laman MedicalXpress.

Bukti Baru

Bukti baru menunjukkan bahwa wanita yang lebih muda dengan fitur tumor yang mirip dengan yang dijelaskan di atas mungkin juga dapat menghindari radiasi tanpa meningkatkan kemungkinan kekambuhan. Sebagai gantinya, mereka akan menjalani terapi endokrin selama lima tahun.

Penelitian ini melibatkan 500 wanita berusia 55 tahun ke atas dengan kanker payudara stadium awal yang serupa dengan kriteria yang ditetapkan untuk melewatkan radiasi selama perawatan. Itu juga memungkinkan wanita untuk mendaftar jika margin jaringan payudara normal yang diangkat sangat tipis (hanya 1 milimeter atau lebih besar). 

Analisis menggunakan tes ekstra pada sel tumor yang diangkat selama lumpektomi untuk memastikan bahwa tumor itu tumbuh lambat.

Selama rata-rata tindak lanjut lima tahun, penelitian mengungkapkan bahwa tingkat kekambuhan kanker payudara pada payudara yang sama adalah 2,3% pada wanita yang melewatkan radiasi setelah lumpektomi dan menggunakan penghambat endokrin sebagai gantinya — tingkat yang sama yang diharapkan dengan penggunaan radiasi, yang mengesankan, kata Dr. Tung.

 “Kebanyakan kekambuhan akan terjadi dalam waktu lima tahun. Jika dapat direproduksi, hasilnya dapat menyarankan serangkaian kriteria baru untuk menghindari radiasi,” terangnya.

Hasil Menjanjikan, Hambatan Tetap Ada

Hasil penelitian ini dianggap sebagai pendahuluan, dan penelitian lebih lanjut yang diperiksa dengan baik diperlukan untuk mengonfirmasi hasilnya. Hambatan tambahan membuat sulit untuk menerjemahkan hasil uji coba ini ke praktik klinis: Keandalan tes yang digunakan dalam penelitian untuk menunjukkan bahwa kanker tumbuh lambat––disebut Ki67––bervariasi, dan banyak rumah sakit tidak menggunakannya secara rutin untuk menilai tumor payudara.

“Hasil studi akan membantu untuk menilai hasil penelitian lain yang menghilangkan radiasi untuk merasa yakin kami telah mengidentifikasi pasien tambahan dengan kanker payudara invasif yang radiasi dapat dihilangkan dengan aman,” kata Dr. Tung. “Beberapa penelitian ini menggunakan pengujian molekuler untuk menilai ciri-ciri kanker payudara, dan kami juga menunggu hasil uji coba tersebut.” (BS)