Berandasehat.id – Kopi sudah seperti sahabat bagi ratusan juta orang di penjuru dunia mengingat manfaat kesehatan yang diusungnya. Bagi beberapa pria yang berjuang melawan kanker prostat, minum kopi tidak hanya menawarkan pemulihan yang cepat tetapi juga kelangsungan hidup yang lebih lama.

Memang penelitian masih dalam tahap awal, tetapi sebuah studi baru menemukan hubungan antara genotipe yang memetabolisme kafein dengan cepat dan kelangsungan hidup yang lebih lama bagi penderita kanker prostat. Genotipe itu disebut CYP1A2 AA.

“Saya sangat senang dengan pekerjaan ini karena setiap kali kami menggali lebih dalam, saya pikir ada beberapa temuan yang sangat menarik yang mengatakan, ‘Hei, mungkin ada sesuatu di sini.’ Kita perlu melihat lebih dalam apa yang bisa terjadi dalam hal kopi dan dampaknya pada kehidupan masyarakat, dan terutama mereka yang didiagnosis menderita kanker,” kata penulis utama studi Dr. Justin Gregg, ahli onkologi urologi di University of Texas MD Anderson Cancer Center di Houston.

Gregg mengatakan salah satu pertanyaan yang paling sering dia dengar dalam pekerjaannya adalah bagaimana seseorang dapat memperlambat kanker atau bahkan mencegahnya berkembang.

Meskipun ada banyak minat tentang bagaimana diet dan aktivitas mempengaruhi risiko kanker, tidak banyak rekomendasi khusus, terutama untuk pasien yang sudah didiagnosis menderita kanker, kata Gregg.

Aneka ragam kopi (dok. istimewa)

Penelitian sebelumnya tentang kopi dan potensi manfaat kesehatannya, dengan antioksidan yang dapat mempengaruhi peradangan, menjadikannya subjek yang menarik. 

Gregg mengatakan dia lebih tertarik dengan penelitian lain yang melihat genotipe yang berbeda dan kecepatan mereka dalam memetabolisme kafein.

Studi baru ini mencakup data untuk kasus kanker prostat di seluruh studi yang ada di PRACTICAL Consortium, yang merupakan singkatan dari Prostate Cancer Association Group to Investigate Cancer Associated Alterations in the Genome – yang melibatkan lebih dari 5.700 kasus dari tujuh studi.

Pasien termasuk mereka yang dalam pengawasan aktif, di mana kanker mereka tidak diobati sementara diawasi untuk perubahan; mereka yang dirawat karena kanker prostat; dan beberapa pasien yang memiliki kanker yang telah bermetastasis.

Ada keterbatasan dalam studi ini, termasuk bahwa pasien diminta untuk mengingat konsumsi makanan dan minuman secara mandiri dan data berasal dari tujuh situs berbeda, yang meminta pasien untuk mengingat konsumsi sejak jangka waktu yang bervariasi.

Selanjutnya para peneliti membandingkan tingkat konsumsi kopi, seperti asupan yang dianggap tinggi dua cangkir atau lebih per hari dan mereka yang asupan rendah tiga cangkir atau lebih per minggu.

Asupan kopi yang tinggi dikaitkan dengan kelangsungan hidup spesifik pasien kanker prostat yang lebih lama pada pria yang memiliki genotipe CYP1A2 AA.

“Ada kemungkinan di masa depan, dengan penelitian tambahan, bahwa melihat hal-hal seperti apa yang harus dilakukan dalam diet berdasarkan kelompok pasien tertentu bisa menjadi sesuatu yang digunakan untuk meningkatkan perawatan pria yang didiagnosis dengan kanker prostat,” kata Gregg.  

Gregg menambahkan, hal itu mungkin menjadi bagian dari sejumlah hal yang dilihat oleh dokter dan orang lain ketika mereka merawat pria dengan kanker prostat.

Dr William Dahut, kepala divisi ilmiah American Cancer Society, mengatakan apa yang dia ambil dari penelitian ini adalah bahwa jika seseorang adalah peminum kopi dan menderita kanker prostat, tidak ada alasan untuk berhenti minum kopi dan mungkin ada beberapa manfaatnya.

“Seringkali orang akan hidup selama bertahun-tahun, bahkan puluhan tahun, dengan diagnosis kanker prostat, dan kebiasaan minum kopi orang dapat berubah, sehingga mungkin ada faktor yang mengacaukan data,” kata Dahut. 

“Setidaknya ada alasan teoretis mengapa itu membantu, tetapi tidak ada cukup informasi di luar sana bagi kami untuk mengatakan… Jika menderita kanker prostat, Anda juga harus mulai minum kopi,”  kata Dahut.

Studi lain telah melihat apakah makanan yang berbeda seperti tomat atau susu dapat membantu mencegah atau memperlambat kanker, tetapi mungkin sulit untuk mengontrol perbedaan dalam cara makanan dimasak atau dicampur dengan makanan lain, katanya.

“Makanan mungkin sebenarnya berdampak pada kanker. Kami tentu tahu ada korelasi dengan BMI [indeks massa tubuh] yang tinggi dan kanker ganda, tetapi sangat sulit untuk dipelajari,” kata Dahut.

Temuan ini dipublikasikan secara online baru-baru ini di jurnal European Urology Oncology. (BS)